LAHAN TRANSMIGRASI Seluas 300 Hektare di Satui Terlantar Akibat Tak Ada Akses Jalan

LAHAN TRANSMIGRASI Seluas 300 Hektare di Satui Terlantar Akibat Tak Ada Akses Jalan

SuarIndonesia – Lahan transmigrasi seluas 300 hektare di Desa Satui Timur, Kecamatan Satui, kabupaten Tanah Bumbu terlantar akibat tak ada akses jalan.

Karena itu tak bisa digarap, dan warga kesulitan membuka areal miliknya.

Padahal lahan terlantar tersebut jatah 150 warga transmigrasi yang diberikan pemerintah pusat untuk berladang atau berkebun.

Menurut tokoh masyarakat Satui Timur, Bambang Sudarwanto, sudah 23 tahun lahan tersebut tak bisa mereka garap.

Keluh- kesah ini diungkapkannya mewakili warga setempat di hadapan cawabup Muhammad Rusli saat menggelar kampanye dialogis di Desa Satui Timur, Selasa (6/10/2020).

“Meski sudah pernah diusulkan kepada pemda, pembangunan jalan ke lahan tidur itu belum pernah ditanggapi,” keluh Bambang.

Ia sangat menyayangkan hal ini karena dibiarkan berlarut-larut. Ada kesan daerah mereka tak diperhatikan, dalam rangka meningkatkan produksi pertanian dan perkebunan.

“Meningkatkan taraf hidup masyarakat dibutuhkan akses dan infrastruktur ke lokasi lahan-lahan tidur, agar bisa digarap. Padahal lahannya sangat potensial,” jelasnya.

Selama ini masyarakat dipinjamkan lahan untuk digarap, tapi masuk kawasan rawan banjir.

Saat akan dipanen gagal karena terbawa arus. Parahnya, di desa ini anhka pengangguran sangat tinggi, meskipun sebagian besar menyandang predikat sarjana.

Faktornya selain tak mendapatkan kesempatan untuk bekerja di perusahaan, luasan areal lahan garapan juga minim.

Masalah ini diamini masyarakat lainnya, termasuk pengurus kelompok tani Dusun II, Parwanto.

Ia menambahkan pernah pihaknya diminta untuk memyiapkan cetak sawah oleh instansi terkait di pemkab Tanah Bumbu, namun hingga saat ini tidak ada tindaklanjutnya. Sehingga masyarakat menjadi kecewa.

Sementara tokoh pemuda setempat, Rusliansyah, menyebutkan peran mereka belum begitu menonjol di desanya.

Padahal mereka punya mimpi untuk membina remaja desa agar terhindar dari prilaku menyimpang melalui kegiatan positif dan menciptakan karya.  Namun hal itu belum bisa diwujudkan akibat terganjal anggaran.

Ketiga tokoh masyarakat desa Satui Timur ini sangat berharap persoalan ini bisa diperhatikan paslon ZR ketika memimpin Bumi Bersujud.

Menyikapi keluhan ini, cawabup urut 3, Muhammad Rusli memberikan jaminan akan memberikan solusi dan jalan keluar bagi masyarakat setempat.

“Masalah lahan tidur seperti ini yang selama ini saya cari. Nanti masuk program prioritas dalam rangka mencetak lahan produktif,” kata Rusli.

Sebagai langkah konkrit, diawal pemerintahannya nanri saat terpilih, pihaknya melakukan survei, untuk mengetahui kondisi lahannya. Cocok untuk pertanian atau perkebunan.

“Jika masih kondisi hutan harus diratakan dulu dengan dozer, baru digarap. Tapi akan dibangunkan akses jalan untuk memudahkan ke lokasi,” janjinya.

Terpisah, saat berkampanye di desa Sekapuk dan Tegal Sari, serta Umber Makmur, ketiganya masih masuk administrasi kecamatan Satui cawabup M  Rusli mendapatkan atensi lainnya berupa sejumlah usulan. Paslon ZR pun merespon hal tersebut. (*/ZI)

 291 kali dilihat,  1 kali dilihat hari ini

Tinggalkan Komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: