PBVSI Hentikan Proliga 2020, Cegah Covid-19

PBVSI Hentikan Proliga 2020, Cegah Covid-19
Middle blocker Jakarta BNI 46 I Putu Randu Wahyu Pradana (kanan) di Proliga 2020.(Foto: PBVSI)

 

 

SuarIndonesia – PBVSI dan panitia pelaksana Proliga 2020 memutuskan meniadakan semua pertandingan final four satu dan dua serta grand final.

Diliris dari Liputan6.com, keputusan itu diambil untuk mencegah penyebaran virus Corona, seperti yang dianjurkan pemerintah.

Sebelumnya, panpel Proliga 2020 telah memutuskan memindahkan tempat pelaksanaan final four satu dan dua, serta grand final ke Padepokan Voli Jenderal Polisi Kunarto Sentul, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Pertandingan digelar tanpa penonton.

Seperti diketahui, final four pertama dijadwalkan berlangsung di GOR Joyoboyo Kediri, 3-5 April 2020. Sedangkan final four kedua direncanakan di GOR Sritex Arena, Solo, sepekan kemudian. Untuk grand final dijadwalkan 18 dan 19 April 2020 di GOR Amongrogo Yogyakarta.

“Peniadaan ini sudah kami sampaikan kepada tim-tim yang sudah memastikan lolos ke final four, baik secara tertulis melalui surat maupun secara lisan,” kata Direktur Proliga Hanny S. Surkatty di Jakarta, Rabu (18/3/2020).

Jakarta BNI 46, yang meloloskan tim putra dan putri ke final four, mendukung keputusan tersebut. “BNI dalam hal ini mendukung keputusan PBVSI untuk antisipasi menjaga jangan sampai virus Corona terjangkit oleh tim-tim Proliga 2020,” kata Ketua Tim Jakarta BNI 46 Imam Agus Faisal seperti dikutip melalui pesan Whats App.

Menurut Imam, keputusan menghentikan pertandingan Proliga tidak hanya menjaga pemain lokal dari penyebaran virus Corona. Tapi, juga terhadap pemain-pemain asing di tim-tim Proliga.

“Apalagi bila negara dari pemain-pemain asing tersebut sudah menyatakan lockdown, maka akan menimbulkan masalah baru bagi klub-klub Proliga,” ucap mantan pemain timnas voli Indonesia itu.

“Jadi dengan pertimbangan virus Corona saat ini sudah menyebar di Indonesia dan untuk menjaga kesehatan pelatih, pemain, serta official dengan harus tidak ikut dalam keramaian, keputusan dari PBVSI merupakan keputusan yang terbaik untuk kita semua,” imbuh pria yang akrab disapa Fafa itu.

“Ini masalahnya adalah sudah ada peringatan dari WHO, keputusan FIVB, dan keputusan PBVSI,” tambahnya.

Fafa menambahkan pihaknya hari ini akan menjelaskan kepada tim terkait dihentikannya kompetisi Proliga. “Kami akan ke Sentul untuk menjelaskan kepada tim dan pemain serta pelatih untuk kembali ke rumah masing-masing menjaga kesehatannya. Kesehatan lebih penting dari segalanya,” ujarnya.

Hal senada juga disampaikan pelatih putri Jakarta BNI 46 Walfridus Wahyu. “Kita ikut apa yang PBVSI sampaikan dan juga pemerintah pusat. Keselamatan lebih utama,” ucapnya singkat.(RA)

 436 kali dilihat,  1 kali dilihat hari ini

Tinggalkan Komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: