15 KASUS Telah Diungkap BNN Kalsel dengan 18 Kilogram Narkotika

15 KASUS Telah Diungkap BNN Kalsel dengan 18 Kilogram Narkotika

SuarIndonesia – Peredaran dan penyalahgunaan narkotika di Kalsel, terus dipantau dan ditangani.

Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Kalsel, Brigjen Pol Drs Jackson Lapalonga MSi mengatakan, sejak Bulan Januari hingga menjelang penghujung Bulan Juni Tahun 2021 ada 15 kasus narkotika yang diungkap.

Dari pengungkapan, disita barang bukti narkotika yang didominasi narkotika golongan I jenis sabu seberat 18 kilogram lebih.

“Barang bukti narkotika lain juga ada, tapi sabu yang menonjol,” katanya.

“Jumlah tersebut kata dia jika dibandingkan dengan periode yang sama di Tahun 2020 terjadi peningkatan,” tambahnya usai menghadiri secara virtual Upacara Peringatan Hari Anti Narkotika Internasional (HANI) yang digelar di Kantor BNN RI dan dihadiri Wakil Presiden RI, KH Ma’ruf Amin dari Istana Negara, Senin (28/6/2021).

Upacara memperingati HANI Tahun 2021 di Kalsel selain dihadiri Kepala BNNP Kalsel juga turut hadir Pejabat Gubernur Kalsel diwakili Asisten I, Kapolda Kalsel, Irjen Pol Rikwanto, Ketua DPRD Provinsi Kalsel, H Supian HK, Kepala Kanwil Bea Cukai Kalbagsel, HB Wicaksono dan sejumlah stakeholder lainnya termasuk perwakilan dari Kejaksaan Tinggi Kalsel.

Merujuk pada data BNN RI Tahun 2019, Kalsel kata Brigjen Pol Jackson berada di peringkat 9 nasional dalam hal tingkat penyalahgunaan narkotika.

“Tahun 2021 ini kami bersama BNN RI kembali akan melakukan penelitian terkait itu dan akan diumumkan nanti bagaimana hasilnya,” ungkapnya.

Untuk memerangi penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika, BNN kata dia melaksanakan sejumlah pendekatan.

Baik melalui sosialisasi secara langsung kepada masyarakat, upaya penindakan dan penegakan hukum hingga memasifkan jalur komunikasi dan media elektronik berbasis digital untuk menekan terjadinya penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika.

Selain itu inisiasi Desa-Desa Bersih Narkoba (Bersinar) juga digalakkan termasuk di Provinsi Kalsel.

“Dimulai dari desa-desa atau kelurahan supaya bisa memproteksi diri dari penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika,” pungkasnya. (ZI)

 152 kali dilihat,  1 kali dilihat hari ini

Tinggalkan Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: